TENTANG KAMI

Sejarah

Sejarah berdirinya Balai Pemasyarakatan (Bapas), dimulai pada masa Pemerintahan Hindia Belanda yaitu dengan berdirinya Jawatan Reclassering yang didirikan pada tahun 1927.

Kegiatan Jawatan Reclassering ini adalah memberikan bimbingan lanjutan bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), pembimbingan bagi WBP Anak dan dewasa yang mendapatkan pembebasan bersyarat, serta pembinaan Anak. Institusi ini hanya berkiprah selama 5 (lima) tahun dan selanjutnya dibekukan karena krisis ekonomi akibat terjadinya Perang Dunia I.

Terbentuknya Balai Pemasyarakatan tidak terlepas dari perubahan sistem kepenjaraan menjadi sistem pemasyarakatan pada 27 April 1964. Penggunaan sistem pemasyarakatan di Indonesia bertujuan untuk melakukan reintegrasi bagi pelanggar hukum yang dilaksanakan berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Melalui perubahan tersebut, terbentuklah Direktorat Jenderal Pemasyarakatan yang menaungi dua direktorat, yaitu direktorat yang menangani pembinaan narapidana di dalam Lembaga Pemasyarakatan, serta penanganan narapidana di luar Lembaga Pemasyarakatan. Direktorat yang menangani pembinaan narapidana di luar Lembaga Pemasyarakatan adalah Direktorat Bimbingan Kemasyarakatan dan Pengentasan Anak (BISPA). Pada tahun 1997, nomenklatur BISPA berubah menjadi Balai Pemasyarakatan sebagaimana diatur dalam Keputusan Menteri Kehakiman Republik Indonesia Nomor M.01-PR.07.03 Tahun 1997.

Balai Pemasyarakatan Kelas I Malang yang sebelumnya bernama Balai Bimbingan Kemasyarakatan dan Pengentasan Anak (Balai BISPA) secara resmi dibentuk pada tanggal 1 April 1970 berdasarkan Surat Menteri Kehakiman RI No. YS.1/6 195, dengan menempati kantor di Jalan Bengawan Solo Nomor 52 Malang. Pada tahun 1973, Bapas Malang berpindah tempat di Jalan Barito Nomor 1 Kota Malang sampai sekarang. Pada tahun 2003 Bapas Malang ditetapkan menjadi Bapas Klas I (Eselon III-a) melalui Keputusan Menteri Kehakiman RI No. M.16.PR.07.03 Tahun 2003 tentang Peningkatan Kelas Balai Pemasyarakatan dari Kelas IIA menjadi Kelas I dan Lembaga Pemasyarakatan dari Kelas IIB menjadi Kelas IIA. Perubahan menjadi Balai Pemasyarakatan Kelas I menitikberatkan pada beban tugas yang semakin besar dengan wilayah kerja yang semakin luas.

Visi, Misi, dan Motto

Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya, Balai Pemasyarakatan Klas I Malang mengacu pada Visi, Misi dan Motto yang telah dibuat, yaitu: 
  • Visi: Memulihkan kesatuan hidup, kehidupan Klien Pemasyarakatan sebagai individu,  anggota masyarakat dan makhluk Tuhan.
  • Misi: Melaksanakan pembinaan, bimbingan dan pendampingan Klien Pemasyarakatan untuk menjadi manusia mandiri. 
  • Motto: “Kami Selalu Siap Melayani, Membimbing dan Mendampingi”

Wilayah Kerja

Adapun wilayah kerja Balai Pemasyarakatan Klas I Malang meliputi: 

  1. Kota Malang 
  2. Kabupaten Malang
  3. Kota Batu
  4. Kabupaten Pasuruan
  5. Kota Pasuruan
  6. Kabupaten Probolinggo
  7. Kota Probolinggo
  8. Kabupaten Lumajang* 

*Khusus untuk Kabupaten Lumajang, Bapas Klas I Malang hanya menangani perkara Anak, untuk perkara Dewasa merupakan lingkup kerja Bapas Klas II Jember.

Struktur Organisasi

Jumlah Pegawai

0
Pejabat Struktural
0
Fungsional Umum
0
Pembimbing Kemasyarakatan
0
Analis Kepegawaian

Jumlah Klien

0
Klien Dewasa
0
Klien Anak